Manila Mal Penyandera Menyerah

Manila Mal Penyandera Menyerah – Seorang penjaga keamanan yang dipecat menyerahkan diri dan membebaskan puluhan sandera yang ia tangkap di bawah todongan senjata Senin di sebuah mal Manila, mengakhiri kebuntuan sehari yang menakutkan pembeli dan membuat satu orang terluka.

Pria bersenjata, yang melancarkan serangan atas pemecatannya, berjalan keluar dari V-Mall dan bisa mengeluh kepada wartawan tentang mantan majikannya sebelum polisi menanganinya.

Awalnya pihak berwenang mengatakan sekitar 30 orang ditahan di sebuah kantor di dalam mal, tetapi setelah kebuntuan berakhir mereka mengatakan jumlahnya mencapai 70.

Manila Mal Penyandera Menyerah

“Krisis sudah berakhir,” kata Francis Zamora, walikota San Juan City, yang termasuk mal. “Mereka semua aman sekarang.”

Drama itu dimulai Senin pagi ketika tersangka menembak dan melukai penjaga keamanan lainnya, yang dilarikan ke rumah sakit dalam kondisi stabil, dan membarikade para sandera di sebuah kantor.

Pria bersenjata itu dipersenjatai dengan pistol dan apa yang dia klaim adalah granat tangan ketika dia masuk ke mal, mengirim pembeli yang ketakutan dan pekerja melarikan diri.

Polisi bersenjata berat dengan perlengkapan perang dan membawa senapan serbu berkumpul di pusat perbelanjaan sementara puluhan penonton memotret dengan ponsel mereka.

Zamora mengatakan kepada wartawan bahwa penyandera menjadi kesal setelah kehilangan pekerjaannya, dan telah beralih ke kekerasan untuk menyuarakan keluhannya.

Pihak berwenang bekerja berjam-jam untuk meyakinkannya agar menyerah, dan kemudian pada hari itu mengadakan konferensi pers di mana petugas perusahaan meminta maaf karena mengecewakannya.

“Saya sangat menyesali kekurangan saya,” kata salah seorang mantan penyelianya.

Karena ini, saya akan mengundurkan diri dari jabatan saya … untuk memberi jalan kepada solusi bagi masalah kita saat ini.

Polisi telah melakukan kontak dengan tersangka berjam-jam melalui walkie-talkie.

Mal-mal Filipina adalah pusat kehidupan yang mencakup segala sesuatu mulai dari restoran dan toko hingga gereja dan fasilitas medis. Bangunan itu penuh ketika kekerasan dimulai.

Saksi John Paul Buenavista mengatakan kepada AFP bahwa dia melihat orang yang terluka – diyakini sebagai penjaga di mal – dimasukkan ke kursi roda dan dibawa pergi.

Kami telah mendengar ada tiga tembakan. Kemudian kami telah melihat orang-orang berlari, dan mengatakan mereka melihat seseorang ditembak, katanya. Cara Bandar Ceme Menang

Manila adalah tempat penyanderaan 2010 yang terkenal yang berakhir dengan kematian delapan turis Hong Kong.

Cobaan sepanjang hari itu dimulai ketika seorang mantan perwira polisi, bersenjatakan senapan serbu M-16, membajak sebuah bus di dekat sebuah tujuan wisata populer hanya beberapa blok dari markas polisi dalam upaya putus asa untuk mendapatkan pekerjaannya kembali.

Negosiasi gagal setelah malam tiba dan mantan perwira itu mulai menembak penumpang, mendorong pasukan komando untuk menyerbu bus.